Tuesday, March 18, 2008


Cinta Kepada Abad Baharu
(kepada perempuan-perempuan yang berjiwa besar)


Papa, restuilah izah dalam perjuangan ini
sekalipun deru menentang bersama ombak nan garang
tentulah papa amat menyenangi
perubahan ini, menentukan suasana baharu
pada tanah dan manusianya.

Papa jangan ragu usia muda
peluang ini untuk mengotakan janji di samping doa
mereka di pinggir perencanaan dan usaha
diri ini sudah pasti dengan kebenaran
di tangan waktunya.

Telah ditakdirkan kami, perempuan-perempuan ini
kesusahan adalah permulaan kesenangan
menelusuri watak-watak pelbagai bicaranya
derita pada ketika susah lebih menyenangkan
mengenal lemahnya pada diri sendiri.

Sama ada Onn, Ghandi, Mandela dan sebaris lain
pejuang sejati tidak mengenal diri mereka
kecuali dalam medan mencari luhur bangsa
papa meladeni kami setiap masa dengan ruh
dari zaman yang mencerahkan watak-watak besar itu.

Walau untuk seketika di dunia yang bernafas lagi
suami yang tercinta berikan restu
adinda berada di tengah mereka yang memerlukan
tiada lagi diri sendiri kerana segalanya
ditentukan dari suara yang mengharap perubahan.

Ibundalah yang membuktikan di lapangan ini
serikandi Khadijah r.a, Tun Fatimah, Buttho, Suu Kyi
dan sebaris yang lain menunjukkan keberanian
bukan hak mutlak lelaki
suara ini yang menghidupkan kebebasan kecil
lewat mereka yang kurang mengerti.

Harapan ini akan terus membuka lembar baru
ruang bukti setia perempuan tidak hanya pada lelaki
malah mengatasi dari cintanya terhadap tanah
dan manusiannya, bicara yang mengupas ego waktu
membelai dunia dengan kelembutan yang luar biasa

Tangan yang menghayun buaian
bisakah mengocang dunia ini
realitinya!